Rara’s Journey till 2 years

Ga berasa…rara umurnya udah 2 tahun..alhamdulillah ia dapet apa yg udah jadi haknya, ASI..hal selama ini gw usahain bener biar dia dapet ampe minimal 2 tahun…

flash back ke proses kelahirannya….kontrol terakhir berat badannya udah mencapai 3,9kg..amazing.dengan postur tubuh gw yg kecil dia bisa berkembang sebesar itu di perut gw(Allahu akbar).

Due date tanggal 17 June 2008, dsog (Dr. nurwansyah) advice tanggal 18 june 2008 masuk kamar bersalin klo ga ada tanda2 melahirkan juga..di EEG ga ada tanda2 kontraksi, periksa dalem, ukuran panggul masi ok untuk lahiran normal..ditunggu 2 hari lagi…

19 june 2008 masi sempet tawaf di sency dengan harapan ada kontraksi, ga ada sama sekali..

20 june 2008 jam 8 pagi mulai puasa..atas permintaan sendiri ga mau diinduksi, dll..(stupid me!)

abis sholat jumat operasi dimulai, 13.40 putri kecilku lahir, alhamdulillah sempet IMD (thanks to dr.nurwansyah) sampe dapet puting..begitu dr nurwansyah pergi, dsa malah mau nyudahin IMD nya..sempet BT! cuma karena pikiran yg penting udah dapet puting, jd ga terlalu peduli..

sekitar 19.30 masuk kamar perawatan, ga rooming in karena bener2 ga ngerti klo prosedurnya harus rooming in.(kesalahan pertama)

21 June 2008 jam 5 pagi baby rara udah dibawa ke kamar, alhamdulillah langsung jago nyusunya…

23  June 2008 udah boleh pulang..seminggu harus kontrol, cek bilirubin..ternyata inipun bukan prosedur baku yg harus dilaksanakan (kesalahan keduaku)

skitar sebulan umurnya, nafas baby rara mulai grok2..pindah dsa, karena dsa pas lahir ga ada, disuruh inhalasi, padahal inhalasi treatment utk asma, dan bayi grok2 sangat lumrah karena saluran pernapasannya masi belom sempurna. (kesalahan ketiga)

jadwal dsa tiap bulan, iya2 aja ma jadwal yg ditentuin dsa (kesalahan keempat) padahal bisa meminimalisir ke rs dengan imunisasi simultan, HiB anakku pun tertunda, alasan dsa saat itu, yg wajib dulu aja.uugghhhh sebel kalo inget..!!

alhamdulillah baby rara bisa dapet ASI eksklusif selama 6 bulan.

MPASI pun dimulai… coba makan biskuit yg dihancurkan, porsi yg terlalu besar (kesalahan kelima)

Umur 8 bulan lebih, baby rara mendadak demam tinggi menembus angka 40 dercel. panik! lgs ijin dari kantor..lgs ke rs, tidak bisa didiagnosa apa2 karena panas baru bbrp jam, cuma dikasi surat pengantar cek darah klo 3 hari ga turun..(duuhh, ga gitu deh dok prosedurnya ternyata)

malemnya masi panas, sms dokter, suruh naekin dosis parasetamol tiap 4 jam (kesalahan keenam)

parasetamol kan dosisnya sesuai berat badan dan minimal dikasi 6 jam sekali, itupun tergantung behaviour anak, ga ada saran utk skin to skin, kompres dan berendam aer anget..ck…ck…..

skitar umur setaun, jadwal ke dsa utk imunisasi, nanya ma dsa nya: rara koq batuknya ga sembuh2..lgs di suruh test mantoux dan imunisasi pending dilakukan..nurut aja disuruh test mantoux (kesalahan ke 7)

pdhal pertumbuhan berat badan harus diliat dari kurva pertumbuhannya tiap bulan (another mistake yg ga nge plot bb,tb,lk nya rara tiap bulan)

hasil test mantoux keluar, +..terapi OAT selama 6 bulan..agak ga rela, obat ga langsung dikasi..tiba2 rara demam tinggi, muntah2 plus diare..pagi gw masi ngantor, siang ditelp, rara ga masuk makanan sama sekali..telf dokter, minta ke UGD..duuhh..duuhhhh….kebayang lagi nangisnya rara pas diperiksa suhu..gw bener2 nyiksa anak gw..kepanikan orang tua yg membuat anak jadi korban 😥

belom ada tanda2 dehidrasi, disuruh pulang..malemnya kembali demam…

besoknya bawa test feses ke lab..(another mistake), panas dah turun, keluar ruam..ooo…ini pasti rubella..make sure ke dokter dan dibenarkan itu rubela..ternyata??? ruam keluar pas panas turun itu ROSEOLA dok….

setelah rara sembuh, memutuskan untuk meminumkan obat OATnya karena sekitar sebulan kemudian ia kembali demam, asumsi karena ga dikasi obat OATnya…penuh perjuangan ngasi obat itu ke rara, sepertinya dia tau memang dia tidak seharusnya minum itu..(maapin mama yaa….)

pagi2 bikin janji ke dokter, karena panas ga turun2, diperiksa ala kadarnya karena dokternya buru2, “oohh radang, merah tuh tenggorokannya” antibiotik again!

dok, tau ga klo manusia hidup itu tenggorokannya pasti merah, klo putih, itu namanya mayat..dan tau ga klo mostly radang tenggorokan pada anak kecil itu karena virus yg sembuh dengan self limiting disease…andaikan karena bakteri which is perlu AB pun, harus dilakukan uji usap tenggorokan..

another story of my princess…ada kaya ‘brintilan’ di sikunya rara, dokternya bilang alergi..iseng nanya ke uni ade (my cousins) dokter spesialis kulit anak, dia lgs nelp nanya rara kenapa, knp harus ke specialis..akhirnya gw cerita mengenai TBnya rara, direkomenlah ke dr wati..dr yg akhirnya membuka wawasan gw tentang kesehatan anak…(thanks dok..hugs…)

pergi kesana, bawa semua medical record rara, kesimpulannya:

1. Rara ga TB, dilihat dari kelincahan dia dan tidak ada keluhan demam di malem hari. menentukan TB ma anak tuh sulit sekali, harus pake sistem skoring minimak 6, dan skor terbanyak (3) jika ada kontak langsung dengan penderita TB..sedangkan di rumah ga ada penderita TB.

jadi mendiagnosa TB tidak hanya dengan test mantoux + (klo udah suntik BCG, kemungkinan test mantoux +) dan rontgen. rontgen pun harus dilakukan dari sisi samping juga, anak tidak boleh dalam keadaan batuk, dan harus dilakukan dengan orang yg bener2 ahli..see dok, segitu gampangnya mendiagnosa rara TB??

2. Rubella yg dibilang dsa rara yg pertama adalah roseola

3. brintilan di tangan rara itu adalah Dermatitis Atopic, hanya dikasi steroid ringan, sedangkan dsa rara memberi salep antibiotik dan anti jamur..duuhh, how come dsa ga tau common problems in baby’s skin..

3rd opinion ke dr.bambang (ahli paru anak di rs. hermina jatinegara) atas rekomen dr wati, beliau pun bilang tidak ada flek di paru2 rara.

yg lebih parahnya lagi OAT yang diberikan mengandung ethambutol yg mempunyai efek samping kebutaan klo diberikan di bawah anak 6 tahun, dan ethambutol itu adalah obat utk TB Meningitis bukan utk TB paru…

alhamdulillah sejak kenal dr wati dan milis sehatnya, rara sakit hanya common cold, yg dulu dihajar dengan obat batuk pilek, sekarang cukup dengan home treatment..

imunisasi pun dilakukan secara simultan agar meminimalisir infeksi yg ada di rumah sakit…

lesson learned: be a smart parent, belajar..belajar..belajar..anak adalah titipan tuhan, kita sebagai orang tua yg harus memutuskan segala sesuatu yg berhubungan dengan anak..bukan dokter, bukan siapapun…

agar anak tidak jadi korban karena kepanikan, teruslah belajar tanda2 kegawat daruratan kapan harus membawa anak ke dokter..

Happy bday my dearest rara..

semoga mama bisa menjadi mama yg lebih baik lagi…sorry for my mistakes..rasa sayang mama, yg ga mau kamu kenapa2 malah bikin kamu terjebak dalam over medication..

insyaallah mama akan berusaha menjadi mama yg lebih baik lagi terutama dalam bidang psikologi anak, sesuai pesan abi..

love u so much….

pr terdekat selanjutnya : toilet trainning yg belom berhasil dan weaning with love…

Advertisements